Cara Memulai Bisnis: Panduan Memulai Bisnis

Cara Memulai Bisnis: Panduan Memulai Bisnis


Kewirausahaan adalah ide yang menarik bagi banyak orang, tetapi mencari tahu bagaimana memulai bisnis terkadang bisa sangat melelahkan sehingga membuat orang takut. Apa yang harus Anda jual? Kepada siapa Anda harus menjual? Bagaimana Anda akan mendapatkan pelanggan?

Jika itu belum cukup, setiap dua minggu sekali sepertinya ada tren bisnis online baru. Ada chatbot, iklan Facebook, pemberi pengaruh Instagram, dan banyak lagi. Apa yang harus Anda perhatikan? Apa sebenarnya yang penting?

Jika Anda serius ingin memulai bisnis, berhentilah berpikir berlebihan dan mulailah bekerja untuk mewujudkannya.

Dalam artikel ini, kami akan memandu Anda tentang cara memulai bisnis di tahun 2021, selangkah demi selangkah

Bagaimana Memulai Bisnis

Memulai bisnis melibatkan perencanaan, pengambilan keputusan keuangan, melakukan riset pasar, dan memperoleh pengetahuan di bidang yang tidak pernah terpikir akan Anda pelajari sebelumnya. Kami membuat panduan 14 langkah ini untuk memulai bisnis untuk membantu Anda mengedepankan yang terbaik hari ini.

Penting untuk dicatat bahwa tidak ada satu ukuran yang cocok untuk semua model untuk memulai bisnis baru, tetapi langkah-langkah ini akan membantu Anda mengatur pemikiran Anda, dan menyelesaikan detail penting sehingga ketika Anda meluncurkan bisnis Anda, Anda telah menjawab semua pertanyaan penting tentang startup.

Langkah 1. Tanyakan pada Diri Anda Apakah Anda Siap

Tidak akan pernah ada waktu yang tepat untuk memulai bisnis. Jika bintang-bintang tidak bisa sejajar dengan Romeo dan Juliet, mereka mungkin juga tidak akan sejajar untuk Anda. Tetapi Anda dapat melihatnya sebagai hal yang menahan Anda untuk memulai atau menggunakannya untuk mendorong Anda untuk memulai hari ini.

Saat memutuskan apakah Anda siap untuk memulai bisnis, ini lebih banyak tentang pola pikir daripada waktu. Apakah Anda sekarang sedang dalam kerangka berpikir untuk menang? Jika Anda tidak berteriak heck yeah di layar komputer Anda, Anda mungkin perlu memeriksa kembali apakah kewirausahaan adalah jalan yang tepat untuk Anda.

Kenyataannya mengatakan Anda akan memulai bisnis itu mudah. Tetapi melakukannya, tidak mengubah apa pun menjadi sesuatu yang menghasilkan uang, itu bisa menjadi jauh lebih sulit.

Dan Anda harus siap secara mental untuk melakukan sesuatu. Mengapa? Nah, akan ada tantangan seperti membuat iklan yang menghasilkan penjualan. Dan jika pola pikir Anda tidak berada di tempat yang tepat, kegagalan apa pun dapat menghancurkan Anda. Tetapi jika Anda berada dalam pola pikir yang benar, Anda akan KAPOW! kegagalan sampai Anda akhirnya mulai mencapai kemenangan besar Anda.

Langkah 2. Tentukan Jenis Bisnis yang Akan Dimulai

Langkah selanjutnya dalam memulai bisnis adalah mencari tahu jenis bisnis apa yang akan dimulai.

Apakah ada bidang khusus yang Anda minati? Apakah Anda sedang mencari bisnis yang aktif atau baru Anda miliki? Apakah Anda ingin mengubah hobi menjadi bisnis? Ini hanyalah beberapa pertanyaan yang perlu Anda tanyakan pada diri sendiri sebelum memulai bisnis.

Anda dapat memulai semuanya dari toko Shopify seperti yang dilakukan Jam Tangan MVMT hingga bisnis lepas. Anda dapat memilih untuk membangun bisnis sendiri dengan memiliki bisnis konsultasi atau Anda dapat membangun perusahaan dengan tim seperti perusahaan manufaktur atau restoran.

Untuk mengetahui jenis bisnis yang ingin Anda mulai, buat daftar hal-hal yang Anda sukai. Misalnya yoga, keuangan pribadi, anjing, film, makanan, dan pakaian.

Selanjutnya, gunakan alat seperti Kata Kunci Di Mana Saja untuk mencari volume pencarian daftar Anda di Google. Ini akan membantu Anda memahami seberapa populer daftar ide Anda. Anda juga dapat menggunakan Google Trends untuk menganalisis apakah tren naik atau turun atau stabil untuk menentukan kelangsungan jangka panjang ceruk tersebut.

Kemudian, lihat tiga kata kunci terpopuler di daftar Anda dan jawab pertanyaan ini, "Dalam lima tahun dari sekarang, ceruk mana yang tidak hanya akan membuat saya bangun di pagi hari tetapi juga akan cukup menggairahkan saya untuk terus membuat konten / produk / tools untuk itu? ”

Jadi, apa ide bisnis besar Anda? Jangan ragu untuk berbagi di komentar.

Langkah 3. Pilih Model Bisnis

Setelah mendapatkan ide bisnis, pikirkan tentang bagaimana Anda akan menjalankannya di ceruk pasar Anda. Di sinilah model bisnis berperan.

Model bisnis adalah strategi bagaimana Anda akan memberikan nilai dengan ide Anda dan menghasilkan uang dari basis pelanggan Anda.

Saat mempelajari cara memulai bisnis, ada baiknya mengetahui tentang beberapa model bisnis yang telah dicoba dan diuji.

Berikut enam jenis model bisnis yang perlu dipertimbangkan:

  1. Pemasaran Afiliasi: Promosikan produk dan layanan bisnis lain secara online, dan dapatkan komisi untuk setiap penjualan yang Anda lakukan dengan gagasan penghasilan pasif ini.
  2. Freelancing: Memberikan layanan kepada individu dan bisnis lain menggunakan keterampilan yang Anda miliki, seperti periklanan, penulisan, desain, atau pemrograman.
  3. Coaching and Consulting: Menjadi pelatih atau konsultan dan menjual keahlian, nasihat, dan bimbingan Anda.
  4. Produk Informasi: Kemas dan jual keahlian Anda dalam eBook, lembar kerja, templat, dan kursus online.
  5. Software as a Service (SaaS): Buat perangkat lunak atau aplikasi, dan kenakan biaya langganan berulang kepada pengguna.
  6. E-niaga: Gunakan layanan seperti Shopify untuk menyiapkan situs web dan menjual produk fisik secara online.

Langkah 4. Lakukan Riset Pasar

Selanjutnya, Anda perlu memperjelas target pasar Anda. Dengan kata lain, siapa yang akan Anda layani?

Langkah ini sangat penting.

Seperti yang pernah dikatakan pemasar Philip Kotler, “Hanya ada satu strategi kemenangan. Ini adalah dengan hati-hati menentukan pasar sasaran dan mengarahkan penawaran yang unggul ke pasar sasaran itu. "

Berikut triknya: Pastikan Anda menjadi bagian dari target audiens Anda.

Pikirkan tentang itu. Jika Anda telah berkemah sepanjang hidup, Anda akan memahami masalah, keinginan, dan bahasa orang yang berkemah lainnya. Hasilnya, menjual produk berkemah secara online akan jauh lebih mudah.

Selain itu, pemasaran Anda akan lebih berhasil karena Anda akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang cara berkomunikasi dengan peserta lain.

Di sisi lain, jika seumur hidup Anda belum pernah berkemah, Anda mungkin akan kesulitan - banyak - untuk menjual produk berkemah secara online.

Jadi, saat memilih audiens target, tanyakan pada diri Anda:

  • Apa hobi dan minat saya?
  • Adakah yang banyak saya ketahui?
  • Apa yang saya habiskan sebagian besar waktu saya untuk memikirkan, berbicara, dan membaca?

Seperti yang dikatakan konsultan bisnis Peter F. Drucker, "Tujuan pemasaran adalah untuk mengetahui dan memahami pelanggan dengan sangat baik sehingga produk atau layanan tersebut cocok untuknya dan menjual dirinya sendiri."

Langkah 5. Temukan Masalah untuk Dipecahkan

Saat mempelajari cara memulai bisnis online, penting untuk mencatat satu hal utama: semua bisnis memecahkan masalah.

Tukang pipa memperbaiki pipa yang bocor. Film Hollywood memenuhi kebosanan, keingintahuan, minat, dan kebutuhan orang untuk melarikan diri dan bersantai. Merek pakaian membantu orang mengekspresikan diri dan merasa menarik.

Inilah aturan utamanya: Semakin besar masalah yang dapat Anda selesaikan - dan semakin baik Anda menyelesaikannya - semakin banyak uang yang bersedia dibayar orang.

Misalnya, layanan kesehatan. Mereka memecahkan masalah besar, itulah sebabnya hampir semua orang bersedia mengeluarkan banyak uang untuk itu.

Di sisi lain, tidak banyak orang yang akan membayar Anda untuk menghentikan goyangan meja mereka. Ini bukan masalah besar, dan mereka tidak membutuhkan bantuan untuk menyelesaikannya.

Intinya: Jika Anda ingin mengidentifikasi cara memulai bisnis online, Anda perlu menemukan masalah yang bagus untuk dipecahkan.

Berikut tiga contoh:

  • Target pasar: Remaja laki-laki yang sadar mode
  • Masalah: Orang yang sadar mode ingin menonjol dari keramaian tanpa menghabiskan terlalu banyak uang.
  • Solusi: Buat lini pakaian yang flamboyan dan ramah anggaran.
  • Pasar sasaran: Manajer pemasaran di perusahaan perangkat lunak multinasional.
  • Masalah: Bisnis perlu mengarahkan lalu lintas ke situs web mereka.
  • Solusi: Tulis artikel yang memberi peringkat di halaman pertama Google untuk mengarahkan lalu lintas.
  • Target pasar: Ibu Bekerja dengan anak kecil.
  • Masalah: Banyak ibu ingin berolahraga secara teratur, tetapi mereka tidak punya banyak waktu.
  • Solusi: Buat program dan jadwal kebugaran yang menghemat waktu.

Bagaimana Anda bisa menemukan masalah untuk dipecahkan?

  • Bergabunglah dengan grup Facebook dan forum online dan tanyakan orang-orang bantuan apa yang mereka butuhkan.
  • Gunakan Google Ads untuk mencari tahu apa yang orang-orang cari.
  • Temukan bisnis online yang sukses dan identifikasi masalah yang mereka pecahkan, lalu cari cara untuk melakukannya dengan lebih baik.

Langkah 6. Tetapkan Tujuan dan Harapan yang Realistis

Salah satu alasan terbesar kegagalan dalam bisnis berasal dari ekspektasi yang naif. Saya terus-menerus mendengar cerita tentang orang-orang yang menghabiskan ribuan dolar untuk iklan berpikir mereka akan melipatgandakan atau melipatgandakan uang mereka hanya untuk berakhir dengan nol besar dan gemuk itu.

Jadi, mari kita coba melukis seperti apa skenario yang realistis itu. Tahun pertama Anda dalam bisnis adalah tentang kegagalan. Mengapa? Karena ini bisnis pertama Anda.

Kebanyakan orang mendekati bisnis pertama mereka dengan rasa optimisme palsu. Jika pria itu bisa melakukannya, saya juga bisa, Anda dengan santai berpikir sendiri. Tetapi yang biasa Anda abaikan adalah kenyataan bahwa pria itu menjalankan bisnis keempatnya atau dia telah menjalankannya selama tujuh tahun.

Saya suka, suka, suka betapa bersemangatnya orang-orang saat mereka mulai belajar bagaimana memulai bisnis. Tetapi jika Anda melakukannya dengan berpikir Anda akan mendominasi dunia pada hari pertama, Anda akan gagal dalam hitungan bulan karena kekecewaan yang drastis.

Perbedaan antara bisnis yang sukses dan bisnis yang gagal adalah ketekunan. Apakah Anda memiliki kemampuan untuk tetap mempromosikan bisnis Anda bahkan ketika Anda tidak memiliki pelanggan atau pengunjung situs web setelah sebulan? Apakah Anda cukup paham untuk mengetahui kapan sebuah strategi tidak akan berhasil? Dan apakah Anda cukup sabar untuk memainkan permainan yang lambat dan mantap (artinya Anda mungkin tidak langsung melihat penjualan tetapi akan melihat keuntungan yang lebih besar di masa mendatang)?

Sekarang setelah Anda tahu bahwa beberapa bulan pertama itu akan menghabiskan setiap tenaga yang Anda miliki, bagaimana Anda akan mendekati tujuan Anda di tahap fondasi bisnis Anda?

Mungkin alih-alih berfokus pada penjualan pertama Anda, Anda mungkin fokus pada pembuatan konten untuk mengarahkan lalu lintas yang relevan. Atau mungkin sebelum Anda memulai bisnis, Anda memilih untuk membangun pengikut di Instagram sehingga Anda memiliki audiens ketika waktu peluncuran tiba.

Anda dapat menggunakan tujuan SMART untuk memandu penetapan tujuan Anda, tetapi pada akhirnya tujuan yang Anda tetapkan untuk diri Anda sendiri berdasarkan pengalaman dan jenis bisnis Anda akan sangat pribadi bagi Anda.

Langkah 7. Buat Rencana Bisnis Satu Halaman

Kecuali Anda pergi ke bank untuk mendapatkan pinjaman, Anda tidak perlu menghabiskan waktu terlalu banyak untuk rencana bisnis Anda. Di selembar kertas, tulis tangan rencana bisnis Anda. Meskipun ini mungkin sedikit voodoo (maaf!), Saya menemukan bahwa setiap kali saya menulis tangan tujuan, saya selalu lebih mungkin untuk mencapainya. Saya selalu membawa tujuan saya yang membantu mengingatkan saya akan tujuan tersebut sehingga saya tidak dapat menghindarinya.

Sekarang kembali ke nasihat dunia nyata. Pada rencana bisnis satu halaman Anda, pastikan untuk menyertakan yang berikut ini:

Masalah yang diselesaikan bisnis Anda

  • Elevator pitch satu kalimat (apa yang dilakukan bisnis Anda)
  • Daftar target audiens Anda (misalnya, pemilik anjing, pengguna akun anjing di media sosial)
  • Analisis SWOT (Kekuatan, Kelemahan, Peluang, dan Ancaman untuk bisnis Anda)
  • Rencana pemasaran (daftar ide tentang bagaimana Anda akan mempromosikan bisnis Anda)
  • Rencana keuangan (daftar biaya bisnis, bagaimana Anda akan menghasilkan uang untuk membayar bisnis di awal dan bagaimana bisnis Anda menghasilkan uang)
  • Proyeksi keuangan untuk setiap kuartal (misalnya Januari hingga Maret, April hingga Juni, dll.)

Langkah 8. Dapatkan Umpan Balik

Jadi setelah Anda mendapatkan ide, Anda telah menetapkan beberapa tujuan, dan Anda telah membuat rencana, sekarang saatnya untuk mendapatkan masukan tentang ide Anda. Tahap ini telah dikenal untuk membunuh banyak ide (dan terkadang bahkan ide yang bagus).

Inti dari tahap umpan balik adalah mendapatkan opini kedua tentang bagaimana Anda dapat meningkatkan ide Anda. Alih-alih meminta umpan balik tentang ide bisnis, mintalah umpan balik tentang komponen tertentu darinya. Dan apa pun yang Anda lakukan, jangan tanya seseorang yang Anda cintai. Percayalah kepadaku.

Sebagian besar kota memiliki pusat bisnis di mana Anda dapat berbicara dengan wirausahawan internal yang akan memberi Anda umpan balik tentang cara memulai bisnis. Beberapa kota bahkan memiliki program untuk dewasa muda yang memungkinkan Anda dibimbing oleh seorang pengusaha di bidang Anda. Baik Anda berencana untuk mengerjakan ide bisnis yang telah dicoba dan diuji atau tidak biasa, pastikan untuk mendapatkan umpan balik dari orang yang tepat untuk membantu Anda mendekati kesuksesan bisnis.

Langkah 9. Temukan Cara Membayar Bisnis Anda

Cara paling umum orang membayar bisnis mereka adalah melalui pekerjaan jam 9 sampai jam 5 sore. Hindari berhenti dari pertunjukan hari Anda sampai Anda menghasilkan cukup uang untuk membayar biaya, pajak, dan diri Anda sendiri dengan landasan pacu selama enam bulan. Pada awalnya, Anda mungkin tidak dapat membayar diri sendiri, karena Anda harus menginvestasikan kembali penghasilan Anda ke bisnis sehingga Anda dapat meningkatkan skala bisnis lebih cepat.

Namun, beberapa bisnis memiliki biaya yang sangat minim seperti bisnis freelance yang mungkin memerlukan beberapa perangkat lunak atau komputer yang mungkin sudah Anda miliki atau akses.

Langkah 10. Berpasangan Dengan Mitra

Solopreneurship sedang meningkat dan ini tidak berlaku untuk semua. Tetapi kesuksesan dalam bisnis terkadang datang berpasangan. Roma tidak dibangun dalam sehari dan tidak ada bisnis yang berhasil. Akan ada banyak waktu dan sumber daya yang akan masuk ke bisnis Anda. Dan memiliki seseorang yang Anda percaya untuk membangun bersama Anda dapat memungkinkan Anda untuk memecah beban kerja sehingga Anda maju lebih cepat. Ini juga bagus untuk meminta pertanggungjawaban Anda.

Hal penting yang perlu ditekankan tentang kemitraan adalah Anda benar-benar perlu tahu seberapa baik Anda bekerja dengan seseorang. Apakah orang ini dapat dipercaya? Apakah Anda pernah bekerja sama sebelumnya? Bagaimana Anda berdua mengelola konflik di masa lalu? Apakah keahlian Anda menyeimbangkan satu sama lain? Akankah hubungan bisnis merusak hubungan / persahabatan Anda saat ini? Pastikan untuk menanyakan semua pertanyaan sulit karena memilih pasangan yang salah, bahkan jika Anda memutuskan untuk memilikinya, dapat memiliki konsekuensi negatif.

Langkah 11. Beri Nama Bisnis Anda

Menghasilkan nama bisnis yang sempurna bisa jadi sulit, terutama jika Anda ingin domain .com yang menyertainya. Anda dapat menggunakan generator nama bisnis gratis untuk membantu Anda membuat nama.

Sebagian besar merek mencoba memasukkan kata kunci mereka dalam nama merek, seperti Fashion Nova. Namun, beberapa merek menciptakan nama yang unik, seperti Oberlo.

Nama bisnis yang Anda pilih harus menarik, mudah diingat, mudah dieja saat didengar, memiliki nama pengguna dan domain yang tersedia, serta ringkas.

Terkadang ide penamaan terbaik muncul setelah melontarkan nama dengan teman karena opini kedua membantu memberi Anda perspektif yang berbeda. Jadi jangan ragu untuk mendapatkan opini kedua jika Anda merasa mandek saat memilih nama merek yang tepat.

Langkah 12. Daftarkan Bisnis Anda

Di beberapa kota atau negara bagian, Anda tidak perlu mendaftarkan bisnis Anda sampai Anda mendapatkan sejumlah pendapatan atau keuntungan tertentu darinya, jadi Anda perlu melakukan uji tuntas untuk melihat hukum apa yang berlaku untuk Anda.

Namun, beberapa pengusaha mendaftarkan bisnis mereka pada hari pertama untuk mencegah timbulnya kewajiban. Misalnya, jika Anda berbadan hukum pada hari pertama dan Anda dituntut pada tahap awal bisnis Anda, bisnis Anda yang terkena dampak, bukan Anda. Jadi, semakin cepat Anda memasukkan bisnis Anda, semakin aman Anda (secara pribadi) dari perspektif hukum.

Tentu saja, penggabungan bukanlah satu-satunya jenis usaha bisnis yang tersedia untuk Anda. Anda juga dapat memilih untuk menjadi pemilik tunggal atau membuat bisnis kemitraan. Anda perlu melakukan beberapa penelitian sebelum memulai bisnis untuk menentukan struktur bisnis mana yang terbaik untuk situasi Anda.

Langkah 13. Buat Produk atau Layanan Pertama Anda

Ada sejumlah produk atau layanan yang dapat Anda buat untuk dijual kepada audiens Anda saat memulai bisnis.

Dalam e-commerce, Anda dapat menggunakan Oberlo untuk memilih dari jutaan produk yang dapat Anda jual dari setiap niche populer seperti fashion, perhiasan, dekorasi rumah, otomotif, kecantikan, elektronik, dan banyak lagi.

Jika Anda seorang pakar industri, Anda dapat membuat produk digital seperti ebuku, kursus, musik, atau konten digital lainnya untuk dijual kepada orang lain. Anda dapat memonetisasi keahlian Anda dengan produk dan upsell dengan layanan.

Sedangkan untuk bisnis software, Anda dapat membuat produk SAAS yang membantu bisnis lain. Atau jika Anda seorang konsultan, Anda dapat menawarkan pertunjukan ceramah, pembinaan, atau keahlian Anda.

Produk yang Anda buat untuk bisnis Anda akan sangat bergantung pada keahlian dan jenis bisnis Anda. Namun, ada banyak produk yang dapat dipesan atau dibuat yang dapat Anda jual kepada audiens.

Kiat pro: Jika Anda berencana untuk memulai pekerjaan lepas, pelatihan, atau konsultasi, Shopify memiliki opsi untuk memasukkan banyak alat populer seperti Unduhan Digital untuk menjual produk digital secara online, ReCharge untuk menjual langganan online, dan SendOwl untuk menjual video secara online.

Langkah 14. Promosikan Bisnis Anda

Bagian terpenting dalam memulai bisnis adalah tahap promosi. Menampilkan bisnis Anda di hadapan orang-orang akan membantu Anda menghasilkan penjualan sehingga ide Anda berubah menjadi bisnis. Berikut beberapa cara untuk mempromosikan ide bisnis Anda:

  • Facebook: Anda dapat menjalankan Iklan Facebook dengan mengejar minat "luas" dan menyertakan merek yang relevan sebagai minat untuk menarik audiens mereka. Anda juga dapat memposting di grup Facebook sebagai halaman penggemar Anda yang bagus untuk bisnis dengan audiens khusus.
  • Instagram: Kembangkan pengikut Instagram Anda sehingga Anda dapat melakukan penjualan dengan setiap kiriman Instagram. Anda juga dapat menambahkan tautan langsung di Instagram Stories untuk mendapatkan lebih banyak penjualan.
  • Pinterest: Papan grup adalah cara yang bagus untuk mendapatkan visibilitas pada postingan Anda saat Anda memulai. Anda juga dapat membuat papan Anda sendiri untuk mempromosikan konten Anda. Pastikan untuk mempromosikan konten merek lain untuk menghindari pemicuan akun Anda sebagai spam.
  • LinkedIn: Bangun merek pribadi Anda dengan membuat posting dan berbagi pemikiran tentang artikel di LinkedIn. Undang pengguna yang relevan untuk mengikuti Anda untuk meningkatkan jangkauan Anda.
  • SEO: Dengan mengoptimalkan situs web Anda untuk pencarian dan membuat konten blog, Anda dapat menghasilkan lebih banyak arahan, pelanggan email, dan lalu lintas situs web.
  • Quora: Jawab pertanyaan khusus di Quora untuk mempromosikan situs web Anda. Anda dapat menggunakan alat SEO untuk menemukan kata kunci Quora berperingkat tinggi untuk membantu meningkatkan visibilitas Anda di platform.
  • Clubhouse: Mulailah sebuah ruangan tempat untuk memicu diskusi seputar merek Anda. Anda juga dapat bergabung dengan ruangan lain yang terkait dengan niche Anda dan berkomunikasi dengan pemilik bisnis lain. Cobalah untuk membangun hubungan sehingga orang mengikuti profil Anda dan merekomendasikan bisnis Anda kepada orang lain.

Sumber Daya Tambahan untuk Memulai Bisnis

Memulai bisnis bukanlah prestasi kecil. Anda membutuhkan banyak keberanian, kreativitas, motivasi, dan banyak lagi, untuk mengambil lompatan. Jadi, berikut beberapa sumber daya Oberlo tambahan yang akan membantu Anda memulai bisnis pada tahun 2021:

Alasan Memulai Bisnis: Mencari alasan untuk memulai bisnis? Kami bertanya kepada para pengusaha mengapa mereka memulai bisnis dan mereka memberi kami jawaban yang begitu nyata sehingga Anda tidak akan mempercayainya!

Bagaimana Menemukan Waktu untuk Memulai Bisnis Sampingan yang Berhasil: Belum siap untuk terjun langsung ke bisnis penuh waktu? Kami membagikan rahasia hemat waktu kami yang dapat Anda coba melalui memulai bisnis sampingan sebelum Anda beralih ke ide penuh waktu Anda.

30+ Ide Bisnis Kecil yang Akan Menghasilkan Uang bagi Anda di 2021: Ingin memulai toko e-niaga tetapi tidak yakin apa yang akan dijual? Ide bisnis kecil ini sangat cocok untuk wirausahawan baru yang ingin memulai bisnisnya.

Ide Toko Satu Produk untuk tahun 2020: Hati yang tertuju pada satu toko produk? Kami membagikan 10 ide satu toko produk untuk membantu Anda memulai.

Apa Motivasi Anda? 11 Pedagang Berbagi Alasan Memulai Bisnis: Khawatir tentang memulai bisnis? Ada banyak alasan berbeda untuk memulai bisnis dan motivasi Anda mungkin sangat berbeda dengan orang lain. Apa pun alasan Anda, penting untuk tetap terinspirasi selama perjalanan wirausaha. Kami berbicara dengan 11 pedagang sukses dan menemukan alasan mereka memulai bisnis untuk membantu Anda.

10 Kursus Online Gratis untuk Pengusaha: Apakah Anda perlu menguasai iklan Facebook, mempelajari pemasaran email, atau mengelola waktu dengan bijak, kami mengarahkan Anda ke kursus gratis yang ingin Anda pelajari segera.

Anggaran Dropshipping Realistis untuk 2021: Video YouTube kami yang berkinerja terbaik memandu Anda tentang bagaimana, bekerja dengan Oberlo dan Shopify, Anda dapat mendirikan bisnis dropshipping yang berisiko rendah dan berbiaya rendah.

Kesimpulan

Sekarang setelah Anda tahu cara memulai bisnis, ada petualangan menarik dalam membuat bisnis yang menanti Anda.

Mendorong diri sendiri untuk mengakhiri hidup dan mengambil langkah pertama bisa jadi sedikit menakutkan. Tetapi begitu Anda memulai, Anda menyadari bahwa proses memulai bisnis bisa sangat menyenangkan.

Akan ada tantangan dan rintangan di sepanjang jalan, tetapi selama Anda terus maju dan belajar dari kesalahan, tidak ada yang akan menghalangi kesuksesan Anda.

Yang perlu Anda lakukan sekarang adalah mengambil langkah pertama itu dan Anda akan segera memulai bisnis.


Lebah Merah Blog Lebah Merah Blog berisi artikel Tutorial

Belum ada Komentar untuk "Cara Memulai Bisnis: Panduan Memulai Bisnis"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel