Strategi Pemasaran Terbaik Tahun 2021: untuk Merek, Orang adalah Fokus Utama


Strategi pemasaran terbaik 2021: refleksi yang biasanya dilakukan di akhir tahun selalu memperhatikan masa lalu sambil juga menatap masa depan. Justru karena alasan ini, telah tiba waktunya untuk merefleksikan tren pemasaran untuk tahun 2020 dan memikirkan tentang strategi pemasaran untuk tahun 2021.

Dalam banyak hal, 2020 telah menjadi akselerator ide, strategi, dan proyek baru. Alasannya tentu karena kebutuhan untuk mencari solusi bisnis alternatif untuk bertahan dalam skenario ekonomi dan sosial baru yang disebabkan oleh keadaan darurat kesehatan saat ini. Tahun yang akan segera berakhir juga dapat didefinisikan sebagai tahun "kesadaran digital": merek telah menyadari bahwa digital dapat menawarkan kemungkinan yang tidak terbatas baik dalam hal kesadaran dan posisi pasar.

Menurut studi Global Marketing Trends 2021 oleh Deloitte, 66% responden mengatakan mereka memiliki sikap dan apresiasi yang sangat positif terhadap teknologi digital, dan 63% mengatakan mereka akan lebih banyak menggunakan teknologi digital di masa depan. Data ini sangat penting, terutama jika dibandingkan dengan penggunaan digital dan sikap terhadapnya, hingga akhir 2019. Di Italia, misalnya, melek huruf masih rendah dibandingkan dengan standar Eropa, seperti yang disoroti oleh Desi pada awal tahun 2020 (dan karenanya pada awal pandemi). Selama tahun ini, bagaimanapun, telah terjadi perkembangan inisiatif yang menggunakan digital di berbagai tingkatan, dan terutama di sektor-sektor yang terkenal kurang terbiasa dengan perubahan. Di posting sebelumnya, kami memeriksa aspek relevan dari apa yang telah didefinisikan sebagai "digital darurat".

Strategi pemasaran terbaik 2021 dimulai dari "kebutuhan manusia"

Kesadaran digital tampaknya mendorong masa kini dan akhir tahun ini, tetapi juga menjadi dasar untuk membangun strategi strategi pemasaran masa depan 2021. Deloitte mengidentifikasi beberapa tren "tidak biasa" yang disatukan oleh semacam gangguan dari bisnis tradisional mentalitas yang hanya fokus pada proses, pendapatan, dan optimasi. Tahun 2021 akan melihat kebutuhan manusia di pusat strategi kemenangan. Tren ini adalah:

Tujuan

Pandemi telah menarik skenario ekonomi yang sama sekali baru, dan hanya merek yang jelas tentang tujuannya dan, di atas segalanya, mampu menyampaikan aspek-aspek ini kepada audiens target mereka, yang akan bertahan. Oleh karena itu, kesinambungan kesuksesan tampaknya semakin terkait dengan kemampuan untuk beradaptasi terhadap perubahan dan dengan keterlibatan publik dalam keseluruhan proses.

Agility

Konsep tradisional telah ditinggalkan demi fleksibilitas selama beberapa tahun sekarang, tetapi situasi saat ini membutuhkan dorongan yang lebih besar ke arah inovasi dalam hal desain, ide, fitur, dan pendekatan strategis di sepanjang perjalanan pelanggan.

Pengalaman 

Pentingnya hubungan manusia, mendengarkan kebutuhan pelanggan, adalah titik awal untuk keseluruhan analisis. Pengalaman manusia terdiri dari ribuan aspek dan ini menawarkan merek kemungkinan tak terbatas untuk meningkatkan dan beradaptasi dengan realitas baru. Peneliti melangkah lebih jauh dengan berbicara tentang "cermin manusia" sebagai kunci sukses.

Kepercayaan

Seperti halnya hubungan apa pun, hubungan antara merek dan konsumen harus didasarkan pada kepercayaan. Justru pemenuhan janji yang dibuat pada fase penawaran dan diwujudkan dalam kualitas, transparansi, kejelasan, dan komitmen berkelanjutan.

Partisipasi

Tanpa bayangan keraguan, 2020 adalah tahun di mana kesepian menguasai semua perasaan lainnya. Di sisi lain, 2021 akan menjadi tahun keterlibatan, partisipasi, membangun hubungan yang semakin dekat dengan konsumen (pikirkan ulasan dan percakapan di jejaring sosial).

Penggabungan

Konsep persaingan dalam arti sempit telah dimodifikasi, mengarahkan perusahaan untuk bekerja sama satu sama lain dalam fungsi "kebaikan yang lebih besar dan umum". Poin penting dari inovasi adalah perpaduan dan kontaminasi yang harus dilakukan pada tahun 2021 di tingkat ide, kemitraan, dan perjanjian untuk menciptakan ekosistem merek sejati dalam keseimbangan yang sempurna (atau hampir sempurna).

Bakat

Tren terakhir (dan tentu saja tidak kalah pentingnya) adalah yang terkait dengan orang-orang di dalam (dan di luar) organisasi. Model kerja masa depan tentunya harus fokus pada bakat dan menciptakan kondisi untuk perkembangannya. Jika di tahun 2020 kita telah mendengar begitu banyak pembicaraan tentang transisi ke kerja cerdas, sekarang perlu untuk memperbaikinya, bukan dalam hal produktivitas tetapi kesejahteraan. Kami membahas efek positif digital pada kesejahteraan dan retensi pekerja

Menuju dan organisasi yang gesit

Penelitian Deloitte membuat kami berpikir tentang ruang lingkup teknologi dan potensi organisasi, pertama dalam hal kematangan dan kemudian dalam hal kepraktisan. Budaya organisasi yang lincah jelas merupakan tujuan yang ingin dicapai untuk semua perusahaan yang ingin bertahan dalam skenario ekonomi dan sosial yang dibawa oleh tahun 2020. Ketika kita berbicara tentang budaya organisasi, definisi yang sangat tepat adalah yang diberikan oleh J. Pfeffer: “a kumpulan ide bersama, implisit dan diasumsikan dalam suatu kelompok, yang menentukan cara kelompok memandang, mengevaluasi, dan bereaksi terhadap lingkungan luar ”. Memastikan ide-ide bersama ini tidak tetap dari waktu ke waktu tetapi beradaptasi, berubah, dan berinovasi adalah apa yang membentuk budaya yang gesit. Tetap berada di ranah kutipan, salah satu yang sesuai dengan konteks wacana pasti yang diberikan oleh Albert Einstein (bahkan sebelum model pemasaran, organisasi dan ekonomi diteorikan): “Kita tidak dapat menyelesaikan masalah kita dengan pemikiran yang sama yang kita gunakan saat membuat mereka."

Strategi pemasaran 2021: Dari teori ke praktik

Di mata yang dangkal, Tren Pemasaran Deloitte 2021 mungkin tampak sangat teoretis, tetapi jika kami ingin memasukkannya ke dalam kenyataan sehari-hari, kami pasti dapat mengidentifikasi implikasi konkretnya.

Kepentingan yang diberikan untuk kebutuhan manusia dapat diterjemahkan ke dalam strategi personalisasi. Data yang dikumpulkan oleh perusahaan adalah sumber daya yang bagus untuk membangun pengetahuan, dialog, dan hubungan yang semakin dekat dan pribadi dengan audiens mereka. Masing-masing dari kita akan melakukan kontak setidaknya sekali dengan "rekomendasi yang disesuaikan" yang dibuat oleh algoritme Amazon. Tetapi mungkin tidak semua dari kita tahu bahwa pengumpulan data tentang preferensi bertanggung jawab atas 29% dari total penjualan. Meskipun kami telah mengutip contoh personalisasi yang kompleks, penting untuk dipertimbangkan bahwa itu juga berlaku di tingkat yang lebih rendah dan lebih sederhana: pikirkan buletin, konten yang ditargetkan, menggunakan nada suara yang sangat dekat dengan audiens Anda untuk berkomunikasi, dll ...

Jika kita berbicara tentang personalisasi, kita berbicara (hampir secara otomatis) tentang pengalaman pelanggan. Peringatan untuk merek pada tahun 2021 adalah mempelajari semua titik kontak untuk menerapkan strategi omnichannel yang dapat mencakup setiap titik interaksi. Di sini lagi-lagi digital menjadi sekutu setia dalam konstruksi titik kontak yang pada gilirannya akan menjadi interaksi dan akhirnya menjadi relasi.

Untuk mendukung personalisasi dan pengalaman pelanggan, konsep lain mengintervensi yang, meskipun telah lama diperdebatkan, menemukan cara untuk memperbarui dan menemukan kembali dirinya sendiri. Ini adalah mendongeng: terlepas dari asal-usulnya yang kuno, mendongeng terus menjadi salah satu pilar yang mendasari dan memupuk hubungan antara merek dan pelanggan. Menceritakan kisah tentang merek, produk, nilai, terus menarik dan menggairahkan orang. Selain itu, mendongeng cocok untuk diterapkan dalam berbagai bentuk tergantung pada konteks dan aktor yang terlibat. Bayangkan saja fenomena influencer yang membuat konten atas nama merek atau semakin sadar penggunaan inbound marketing dengan konten yang berharga, terutama di dunia B2B; produksi podcast menurut merek bahkan pada topik yang tampaknya (tampaknya) tidak terkait dengan bisnis utama mereka.

Konsumen adalah Raja (semicit.)

Mulai dari apa yang merupakan salah satu frase paling terkenal untuk pemasar, adalah mungkin untuk menyatakan konsep berdasarkan peran sentral yang akan diambil oleh pelanggan pada tahun 2021. Organisasi harus memperhitungkan, melalui realisasi pemasaran dan strategi komunikasi, kebutuhan konsumen dan prosumer. Mengalihkan fokus ke target berarti membalikkan perspektif tidak hanya dalam hal produk atau layanan, tetapi juga (dan yang terpenting) dalam hal branding, tanggung jawab sosial, pemrosesan data; singkatnya, seluruh alam semesta yang berputar di sekitar sebuah perusahaan.

Fokus pada produk adalah asumsi dasar dari perjalanan untuk membeli, namun, konsumen yang sadar ingin melampaui itu. Oleh karena itu, dalam proses pengambilan keputusan, variabel tertentu yang tidak lagi dapat diabaikan di pihak merek ikut bermain. Kita berbicara tentang perhatian terhadap lingkungan, komitmen sosial, perlindungan privasi, dedikasi untuk tujuan yang konsisten dengan nilai-nilai; dengan kata lain, segala sesuatu yang termasuk dalam ruang lingkup yang dikenal sebagai tanggung jawab sosial perusahaan.

Terakhir tapi bukan yang akhir

Pada akhir analisis strategi pemasaran terbaik untuk tahun 2021, kami ingin menggarisbawahi beberapa fenomena yang, daripada tren baru, tampaknya menegaskan keberhasilan dan umur panjang mereka (setidaknya untuk satu tahun lagi) penggunaannya.

Artificial Intelligence dan aplikasinya dalam hal alur kerja, chatbots, pencarian suara, dan otomatisasi akan terus mendominasi panggung strategi bisnis. Namun, mengingat persyaratan baru, akan baik bagi merek untuk fokus memanusiakannya.

Tahun 2020 telah mengajari, terutama dengan TikTok, kekuatan konten yang dibuat pengguna, yaitu konten yang dibuat secara spontan oleh pengguna. Kemungkinan yang ditawarkan oleh filter dan audio bagi merek adalah harta karun untuk diambil dan diberi makan agar dapat berhubungan dengan semakin banyak pengguna.

Kami telah menekankan pentingnya konten, tetapi ada baiknya menyoroti bagaimana bentuk dapat memperkuat efek konten yang berharga. Data positif tentang pemasaran video (dan hasil video secara umum) menunjukkan bahwa merek harus fokus untuk menghasilkan konten yang semakin menarik dan interaktif. Pada 2021, pengguna akan terus mencari umpan langsung sosial, reel, tur virtual, dan apa pun yang ditawarkan perusahaan kepada mereka.

Akhirnya, kami menemukan comeback yang tidak terduga: buletin! Sejak awal tahun 2020, telah terjadi peningkatan yang signifikan dalam penggunaan pemasaran email oleh perusahaan (coba pikirkan tentang email e-niaga "keranjang yang ditinggalkan" sebagai contoh). Beberapa statistik telah memperkirakan bahwa pada tahun 2022 akan terkirim 347,3 miliar email (Statista, 2020). Oleh karena itu, merek pasti harus mengerjakan template, konten, tata letak grafis, kemudahan navigasi, dan strategi copywriting (dan mikrokopi) jika mereka ingin memastikan pengguna sampai ke akhir halaman.

Lebah Merah Blog Lebah Merah Blog berisi artikel Tutorial

Belum ada Komentar untuk " Strategi Pemasaran Terbaik Tahun 2021: untuk Merek, Orang adalah Fokus Utama"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel